≡ Menu

Solat Jumaat: Sekadar Khutbah Dan Solat Dua Rakaat? Mari Baca


“Wahai orang-orang yang beriman, ketika [adhan] dipanggil untuk sholat pada hari Jumu’ah [Jumu’ah], kemudian lanjutkan kepada peringatan Allah dan meninggalkan perdagangan. Itu lebih baik bagimu, jika kamu hanya mengetahui. “(Surah Al-Jumu’ah, 62: 9)

Pentingnya Doa Jumaat diketahui oleh umat Islam. Terdapat ayat-ayat eksplisit di dalam Al-Qur’an dan Sunah yang menonjolkannya dan juga memberi kita pedoman mengenai cara membuat yang terbaik dari Salaah ini. Dalam percubaan saya yang sederhana, saya telah mencuba untuk menjelaskan manfaat dari Jumu’ah Salaah dan cara yang kita boleh gunakan untuk meraihnya, dalam shaa ‘Allah dan dalam proses mempercantik Jum’ah salaah anda.

Jumaat dipanggil Al-Jumu`ah kerana ia berasal dari Al-Jam`, secara harfiah bermaksud “berkumpul”. 1

Nabi SAWSsaid: “Jum’at adalah tuan hari, dan yang paling besar dari mereka sebelum Allah. Lebih besar sebelum Allah daripada hari al-Adha dan hari al-Fitr. Ia mempunyai lima ciri: pada hari ini Allah menciptakan Adam, di atasnya Dia mengutus Adam turun ke bumi, di atasnya Allah menyebabkan Adam mati, di sana ada masa ketika seseorang tidak meminta kepada Allah untuk apa-apa selain Dia memberikannya kepada dia, selagi dia tidak meminta apa-apa haraam, dan di atasnya Jam akan bermula. Tidak ada malaikat yang dekat dengan Allah, tidak ada syurga, tidak ada bumi, tidak ada angin, tidak ada gunung dan tidak ada laut yang tidak takut pada hari Jumaat. ”

Ibn al-Qayyim (rahimullah) berkata:

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Doa Jumu’ah diucapkan dari semua doa wajib yang lain kerana mempunyai ciri-ciri tertentu yang tidak dijumpai di doa lain ”

“Doa Jumu’ah dipilih dari semua doa wajib yang lain kerana mempunyai ciri-ciri tertentu yang tidak dijumpai dalam doa-doa lain termasuk hakikat bahawa ia ditawarkan secara jemaah, mempunyai jumlah minimum penyembah yang diperlukan agar ianya sah , iqaamah adalah keadaan yang sah, seseorang tidak boleh melakukan perjalanan supaya ia wajib, dan pembacaan dilakukan dengan kuat. “[3. Zaad al-Ma’aad, 1 / 384-385]
KELEBIHAN SEMBAHYANG JUMAAT

Abu Hurayrah RAu meriwayatkan bahawa Rasulullah SAWS bersabda: “Lima doa harian, dan dari satu Jumu’ah ke yang berikutnya adalah pembatalan untuk apa saja dosa yang ada di antara, selama seseorang tidak melakukan dosa besar.”
Diriwayatkan oleh Al-Ja’d ad-Damri RAu bahawa Nabi SAWS berkata, “Dia yang meninggalkan solat Jumaat (secara berterusan) selama tiga hari Jumaat karena kelalaian, Allah akan mencetak setem di hatinya.”
Telah diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr ibn al-‘As RAu bahawa Nabi SAWSsaid, “Tiga jenis orang menghadiri solat Jumaat; Satu ada dalam cara yang remeh dan itu semua dia mendapat dari itu; yang lain datang dengan doa, Allah boleh memberikan atau menolak permintaannya sebagaimana yang Dia kehendaki; satu lagi hadir secara senyap dan senyap dengan tidak melangkah ke atas seorang Muslim atau orang yang menyebalkan, dan itu adalah pendamaian untuk dosa-dosanya sehingga Jumaat dan tiga hari lagi, alasannya bahawa Allah, Yang Maha Kuasa berkata: “Dia yang melakukan perbuatan baik akan mempunyai sepuluh kali lebih banyak. “5

SUNNAH DARI HARI JUMAAT

Sebelum solat Jumaat:

Tutup perniagaan anda sebelum Salaah:
“[Adakah] lelaki yang tidak perdagangan atau penjualan mengalihkan perhatian dari peringatan Allah dan pelaksanaan doa dan pemberian zakat. … Bahawa Allah memberi ganjaran kepada mereka dengan sebaik-baiknya apa yang telah mereka kerjakan dan menambah mereka dari limpah kurniaNya. …. “(Surah An-Nur, 24: 37-38)

BACA:  Apakah Yang Berlaku Sebelum Imam Mahadi Muncul? Baca

Allah SWT memuji orang-orang yang menutup perniagaan mereka yang takut kepada Allah SWT dan bergegas ke arah Salaah. Mereka mencari dan berharap untuk karunia-Nya dan takut hukuman-Nya!

Mandi Sunat Jumaat:
Telah menceritakan dari Abu Hurayrah RAu bahwa Nabi SAAWS bersabda, “Barangsiapa yang melakukan mandi sunat jumaat maka datang kepada Jumu’ah, dan berdoa sebagaimana yang diperintahkan Allah kepadanya, kemudian dia mendengar dengan penuh perhatian sehingga khutbah selesai, kemudian berdoa dengan dia (imam) , akan diampunkan (dosa-dosanya) antara itu dan Jumu’ah seterusnya dan tiga hari lagi. “6

Al-Nawawi berkata: “Para ulama mengatakan bahawa apa yang dimaksudkan oleh dia diampuni antara kedua Jumu’ah dan tiga hari lagi ialah perbuatan baik sepuluh sepertinya, maka dia akan diberi ganjaran dengan sepuluh hasanah untuk masing-masing perbuatan baik yang dilakukannya pada hari Jumaat. “7

Datang Awal untuk Doa Jum’ah:
Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa mandi sunat pada hari Jumaat seperti mandi junub, maka pergi ke doa (pada jam pertama, yaitu, awal), seolah-olah dia mengorbankan unta. Siapa yang pergi pada jam kedua, seolah-olah dia mengorbankan seekor lembu; sesiapa yang pergi pada jam tiga, seolah-olah dia mempersembahkan ram domba bertanduk; sesiapa yang pergi pada jam keempat, seolah-olah dia mengorbankan seekor ayam; dan sesiapa yang pergi pada jam kelima seolah-olah dia menawarkan telur. Ketika imam keluar, para malaikat datang untuk mendengar khutbah. “8

Telah menceritakan dari Abdullah bin Salam RAu bahwa ia mendengar Rasulullah SAW bersabda di atas mimbar pada hari Jum’at, “Tidak ada yang salah dengan sesiapa yang membeli dua pakaian untuk hari Jumaat, kecuali pakaian sehari-hari.”

Jumaat adalah hari Idul Fitri untuk umat Islam. Oleh itu, mereka harus berpakaian dengan pakaian terbaik ketika pergi untuk Doa Jumaat.

6. Menerapkan minyak rambut dan Perfume dan penggunaan Siwaak:

Rasulullah SAWDidukung penggunaan minyak rambut, penggunaan siwaak 11 dan minyak wangi (untuk lelaki sahaja) pada hari Jumaat. Idea utama di sebalik cadangan ini adalah bahawa orang berasa segar dan orang lain juga boleh mendapat manfaat daripada bau yang baik.

Diriwayatkan oleh Salman-Al-Farsi RAu bahawa Nabi SAWSsaid berkata, “Barangsiapa yang mandi pada hari Jumaat, membersihkan dirinya seberapa banyak yang dia dapat, kemudian menggunakan minyaknya (minyak) atau minyak wangi dengan bau rumahnya, untuk doa Jumua) …… dosa-dosanya di antara hari ini dan Jumaat yang terakhir akan diampuni. “12

Semasa menghadiri Khutbah:

Pemisahan 2 orang duduk bersama:
Diriwayatkan oleh Salman-Al-Farsi RAu bahawa Nabi SAWSsaid, “……. kemudian meneruskan (untuk doa Jumua) dan tidak memisahkan dua orang yang duduk bersama (di masjid) … dosa-dosanya di antara hari ini dan Jumaat yang terakhir akan diampuni. ”

Membuat tempat untuk orang lain:
Jabir RAu melaporkan Rasulullah SAWSas berkata, “Tidak ada seorangpun di antara kamu yang harus mengawasi saudaranya pada hari Jumaat (semasa solat jamaah) dan kemudian menduduki tempatnya. tetapi dia hanya perlu mengatakan kepadanya (Menampung saya). “14

BACA:  Golongan Gay Semakin Berleluasa Di Malaysia Terutamanya Di Kuala Lumpur Selamatkanlah Mereka - Prof. Dr Zainur Rashid Zainuddin

Melangkah lebih bahu yang lain:
Telah menceritakan dari Abu Az-Zahiriyah tentang ‘Abdullah bin Busr, dia berkata: “Saya duduk di sampingnya pada hari Jumaat dan dia berkata:’ Seorang lelaki datang, melangkah lehernya, dan Rasulullah bersabda: Duduklah, anda mengganggu orang ramai. “15

Bercakap semasa Khutbah:
Telah menceritakan kepada kami Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW bersabda: “Jika kamu berkata kepada sahabatmu: ‘Tenanglah dan dengarkan’ ketika imam sedang menyampaikan khutbah, kamu telah bertutur dalam bahasa yang sia-sia.”

Duduk dekat dengan Imaam:
Telah diriwayatkan oleh Samurah ibn Jundub RAu bahawa Nabi SAWSsaid berkata, “Hadirlah khutbah (pada hari Jumaat) dan duduk dekat imam, kerana seorang lelaki menjauhkan dirinya sehingga dia akan ditinggalkan pada waktu masuk Syurga walaupun dia memasukinya.” 17

Ihtiba ‘:
Mu’adh bin Anas Al-Juhani RAsaid bahawa, “Nabi melarang (kita) dari duduk dengan kakiku yang dilukis ke perut kami (Ihtiba ‘) pada hari Jumaat Khutbah (ceramah agama sebelum solat).”

Kata asal Arab adalah hubtaah atau ihtibaa. NabiSAWShas dilarang duduk dengan cara ini kerana seorang lelaki dengan mudah boleh menjadi mengantuk dan wudhu beliau juga dapat memecah kedudukan ini. Terdapat pelbagai pendapat mengenai isu ini. 19

Rasa mengantuk semasa Khutbah:
Ibn Umar menyalahkan bahawa Nabi SAW bersabda, “Apabila salah seorang di antara kamu menjadi mengantuk semasa solat Jumaat, maka biarkan dia berpindah dari tempat duduknya.”

Selepas solat Jumaat:

Berdoa 4 Rak’ah Sunnah:
Abu HurairahDiafarkan bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Sekiranya ada di antara kamu melakukan solat Jumaat, dia harus melakukan empat Rak’ah (Sunnah) selepas itu.” 21]

Tempat Berubah selepas Doa Jumu’ah:
Al-Sa’ib memaklumkan ‘Umar bin Ata tentang apa yang telah dilihatnya dalam doa Mu’awiya itu, “Ya, saya mengamati doa Jumu’a bersama dengannya di Maqsura dan ketika Imam mengucapkan salam, saya berdiri di tempat saya dan diperhatikan (Sunan rakaat). Semasa dia masuk (apartmen), dia memanggil saya dan berkata: Jangan ulangi apa yang telah anda lakukan. Apabila anda telah mengamati doa Jumu’a, janganlah mengamati (doa Sunan) sehingga anda telah bercakap atau keluar, kerana Rasulullah telah memerintahkan kita untuk melakukan ini dan tidak menggabungkan doa (jenis) tanpa bercakap atau pergi keluar. “22

3. Membeli dan Menjual Selepas Doa Jumaat:

“Dan apabila solat selesai, maka kamu boleh menyeberang di bumi, dan mencari karunia Allah. Dan ingatlah kepada Allah banyak supaya kamu berjaya atau berjaya. “(Surah Al-Jumu’ah, 62:10)

Jumu’ah adalah hadiah dari Allah SWT kepada kami seperti 2 Eids. Allah SWT memberi kita peluang setiap minggu untuk bernafas di bawah naungan berkat-Nya. Kami benar-benar akan berjaya dalam hal ini jika kita mengikutinya dengan niat yang tulus dan ikhlas. Hukuman untuk melangkau sembahyang adalah teruk kerana Allah SWT menerangkan dalam ayat:

‘Tetapi ada yang datang setelah mereka pengganti yang mengabaikan doa dan mengejar keinginan; jadi mereka akan bertemu Pemusnahan dan Neraka .. “(Surah Maryam, 19: 59)

Semoga Allah SWT melindungi kita daripada jatuh ke dalam kategori ini dan membimbing kita ke jalan yang lurus!

Sumber

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel