≡ Menu

Patutlah Tak Boleh Nak Khusyuk. Ini 10 Tanda Solat Anda Diganggu Syaitan


10 Tanda Kita Terganggu oleh Syaitan Apabila Kita Mahu Solat | Selain itu, kerja Iblis di samping menggoda manusia di bumi ini. Apa saja aktiviti yang kita lakukan, kita harus memulakan semua itu dengan doa.

Sekurang-kurangnya dengan mengatakan basmallah, maka kita telah meneguhkan diri kita dari godaan Syaitan yang bengkok. Kerana syaitan tidak akan berhenti menggoda manusia sehingga hari kiamat tiba, maka kita harus benar-benar membentengi hati kita dengan iman agar tak tergoda oleh pujuk rayu syaitan.

Kali ini wajib dibaca dari pelbagai sumber, tanda-tanda bahawa kita sedang diganggu oleh syaitan ketika berdoa. Apakah jenis godaan dan gangguan iblis? Berikut adalah 10 gangguan yang dibuat oleh Iblis ketika orang berdoa,

1. Terdapat perasaan kecemasan, ketika melakukan takbiratul ihram tidak pasti Saat mulai membaca takbiratul ihram “Allahu Akbar”, bila kita ragu sama ada takbir yang kita lakukan itu sudah sah atau tidak sah. Kemudian kita terus mengulanginya lagi dengan membaca takbir, Peristiwa itu terus menerus berulang, kadang-kadang sampai imamnya hampir ruku ‘.

Ibnul Qayyim berkata, “Termasuk tipu daya syaitan yang banyak menggangu mereka adalah was-was dalam bersuci (berwudhu) dan niat atau semasa takbiratul ihram dalam solat”. Kegelisahan itu menyebabkan mereka diseksa dan tidak selesa.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

2. Tidak boleh konsentrasi dalam membaca bacaan solat Sahabat Rasulullah SAW iaitu ‘Utsman bin Abil’ Ash datang kepada Rasulullah dan mengadu.

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya shaitan telah hadir dalam doa-doa saya dan membuat pembacaan saya salah dan tidak jelas”. Rasulullah SAW menjawab, “Itulah ayat yang dipanggil Khinzib.

Sekiranya anda merasakan kehadirannya, maka ludah meninggalkan tiga kali dan berlindung kepada Allah SWT. Saya melakukan itu dan Allah SWT menghapuskan gangguan daripada saya. ” (HR Muslim)

3. Sehingga jumlah Rakaat kita lupa, kata Hurairah r.a. “Sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda,” Jika salah seorang dari kalian solat, syaitan akan datang kepadanya untuk menggodanya sampai ia tidak tahu berapa rakaat yang ia telah kerjakan.

Apabila salah seorang dari kalian mengalami hal itu, hendaklah ia sujud dua kali (sujud sahwi) saat ia masih duduk dan sebelum salam, setelah itu baru mengucapkan salam “. (HR Bukhari dan Muslim)

4. Berpikir tentang perkara duniawi Eeehm … ayam ini lazat … Pernahkah anda teringat perkara yang mungkin penting tetapi lama terlupa. Tiba-tiba semasa doa, ingatlah.

Abu Hurairah r.a berkata: “Rasulullah SAW bersabda,” Apabila dikumandangkan azan solat, syaitan akan berlari seraya terkentut-kentut sampai ia tidak mendengar suara azan tersebut. Apabila muezin telah selesai menelefon doa, dia kembali. Dan jika iqamat diumumkan ia berjalan.

BACA:  8 Tips Mendidik Anak Menjadi Seorang Hafiz! Peranan Ibu Bapa Sangat Penting

Apabila selesai iqamat, dia kembali. Dia akan sentiasa bersama orang yang berdoa sambil berkata kepadanya, ingatlah apa yang tidak kamu ingini! Sehingga orang itu tidak tahu berapa kali dia berdoa “. (HR Bukhari)

5. Berdoa dengan tergesa-gesa Oleh kerana tenggat waktu sedang dikejar, maka kerja-kerja itu akan terbit. Berdoalah dengan tergesa-gesa. Pernahkah anda mengalami ini? Atau selalunya?

Ibnul Qayyim berkata. “Sesungguhnya ketergesa-gesaan itu datangnya dari syaitan, kerana tergesa-gesa adalah sifat gelabah, asal dan sembrono yang menghalang-halangi seseorang untuk bertindak hati-hati, tenang dan santun serta meletakkan sesuatu pada tempatnya. Dalam tergesa-gesa timbul kerana dua tingkah laku yang tidak baik, iaitu tergesa-gesa dan tergesa-gesa.

Sudah tentu jika berdoa dengan cepat, kaedah pelaksanaannya berasal. Selagi ia berfungsi, selagi ia selesai dan berasal. Tidak ada perdamaian atau thuma’ninah.

Pada masa Nabi Muhammad ada orang berdoa dengan tergesa-gesa. Akhirnya Rasulullah All memerintahkan dia untuk mengulanginya lagi kerana solat yang telah dilakukannya belum lagi sah.

Rasulullah saw bersabda kepadanya : “Jika anda berdoa, buatlah (takbiratul ihram). Lalu bacalah dari Al-Qur’an yang mudah bagimu, lalu ruku’lah sehingga kamu benar-benar ruku ‘(thuma’ninah), lalu bangkitlah dari ruku’ hingga kamu tegak berdiri, kemudian sujudlah sehingga kamu benar-benar sujud (thuma ‘ ninah) dan lakukannya dalam setiap rakaat doa anda. (HR Bukhari dan Muslim)

“Pencuri jahat adalah orang yang mencuri dari doa mereka”. Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana mencuri dari doa?” Rasulullah saw bersabda, “Dia tidak menyempurnakan pembongkaran dan sujudnya” (H. Ahmad)

6. Seringkali melakukan perkara-perkara di luar gerakan doa. Pernah menjadi teman yang bermain kerikil sementara dia sedang taat. Dia membalikkannya. Melihat ini, Ibnu Umar segera menegurnya selepas solat:

“Jangan bermain batu apabila berdoa kerana mereka datang dari syaitan. Tetapi lakukan apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad. Orang itu bertanya, “Apa yang dia lakukan?”

Video Player

00:00
05:30

Kemudian Ibnu Umar meletakkan tangan kanannya di paha kanannya dengan jari telunjuknya menunjuk ke arah kiblat atau tempat sujud. “Maka saya melihat apa yang dilakukan oleh Rasul Allah,” kata Ibn Umar. (HR Tirmidzi)

Imam Ibn Al-Utsaimin menjelaskan, jika banyak pergerakan dilakukan secara berasingan, maka itu tidak membatalkan doa. Tetapi ia tidak bermain seperti hadith di atas.

BACA:  Doa Selepas Solat Sunat Dhuha

Jika ia bergerak tiga kali pada rakaat yang pertama, kemudian bergerak lagi tiga kali di rakaat kedua, kemudian bergerak tiga kali juga di rakaat ketiga, dan bergerak juga tiga kali di rakaat keempat, maka jika seandainya gerakan-gerakan ini digabung tentunya banyak gerakannya ,

Akan tetapi tatkala gerakan-gerakan tersebut terpisah-pisah maka jadi sedikit jika ditinjau pada setiap rakaat masing-masing, dan hal ini tidak membatalkan solat. (Syarhul Mumti ‘3/351).

7. Lihat kanan dan kiri secara sedar atau tidak
Apabila berdoa mencari ke kiri atau kanan, itulah godaan pencobaan. Oleh itu, selepas takbiratul ihram, fokus pada satu titik.

Itulah tempat sujud. Jadi perhatian kita menjadi fokus dan tidak mudah dicuri oleh syaitan. Dalam hadith yang diriwayatkan oleh Aisyah ra, beliau berkata:

“Saya bertanya kepada Nabi Muhammad tentang hukum melihat ketika berdoa”. Rasulullah saw menjawab, “Ia dicuri oleh syaitan untuk doa seorang hamba”. (HR Bukhari)

8. Menguap dan mengantuk
Rasulullah SAW bersabda: “Mengeluh ketika berdoa adalah dari syaitan. Oleh itu, jika anda ingin menguap kemudian memegangnya sebanyak mungkin “. (HR Thabrani).

Dalam riwayat lain Rasulullah SAW bersabda: “Adapun menguap itu datangnya dari syaitan, maka hendaklah seseorang mencegahnya (menahannya) selagi boleh. Jika dia kata ha … itu bermakna tertawa ketawa di mulutnya “. (HR Bukhari dan Muslim)

9. Bersin berkali-kali dalam solat, Syaitan ingin menganggu kekhusyukan solat dengan bersin sebagaimana yang dikatakan Abdullah bin Mas’ud: “Yawn dan bersin dalam doa dari syaitan” (Sejarah Thabrani).

Ibnu Hajar mengulas kenyataan Ibnu Mas’ud: “Bersin yang tidak disenangi Allah SWT adalah yang terjadi dalam solat sedangkan bersin di luar solat itu tetap disenangi Allah SWT. Ini bukan kerana syaitan ingin mengganggu doa seseorang dengan pelbagai cara.

10. Rasanya seperti membuang angin
Rasulullah SAW bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian bimbang atas apa yang dirasakan di perutnya apakah telah keluar sesuatu darinya atau tidak, maka janganlah sekali-kali ia keluar dari masjid sampai ia yakin telah mendengar suara (keluarnya angin) atau mencium baunya”. (Muslim)

Perkara-perkara di atas adalah beberapa gangguan syaitan ketika kita berdoa. Tetapi ia tidak menolak kemungkinan kita merasakan perkara lain yang jika mengganggu kepekatan doa kita.

Sumber

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel