≡ Menu

Inilah Neraka Dunia! Bahaya Jika Fitnah Berita Palsu Berleluasa Dalam Masyakarat


Di dunia hari ini, kita dibebaskan dengan berita dan maklumat mengenai kelajuan elektron. Sebahagian daripada berita hari ini, jika tidak paling, dikenali sebagai “berita palsu” – istilah yang dipopulerkan oleh Presiden Donald Trumps semasa kempen presidennya merujuk kepada berita yang salah – sementara yang lain adalah berita yang memerlukan pengesahan selanjutnya tentang keaslian dan kebenarannya . Pada masa-masa sebelum penemuan teknologi internet dan kemunculan ruang siber atau dunia maya, berita dan maklumat telah diperiksa dengan teliti dan disahkan oleh pengamal media kerana ia adalah sebahagian daripada etika media untuk membebaskan hanya berita yang disahkan dan diperiksa kepada orang awam . Sesetengah media, yang ketat ketepatan, lebih memilih untuk tidak menjadi yang pertama untuk melepaskan apa yang dipanggil “berita pecah” kerana takut berita tidak berasas, dan lebih suka menunggu untuk mengesahkannya sehingga ia disahkan sebelum melepaskannya kepada orang ramai . Media berhati-hati kerana ketakutan jika berita itu bukan fakta tetapi fitnah terhadap seseorang atau organisasi, yang mungkin menderita mereka dalam masalah dengan saman sivil oleh parti terjejas atau mangsa. Kredibiliti mereka juga akan dipertikaikan. Walau bagaimanapun, pergi adalah hari-hari apabila berita hanya diperolehi oleh media aliran utama.

Pada masa ini, kita mempunyai media sosial dan sesiapa sahaja boleh menyiarkan apa sahaja yang dia kehendaki, dan boleh mencipta berita atau ceritanya sendiri dan, dan seterusnya menjadi “penulis berita atau pengeluar” sendiri, dan pada masa yang sama, dia boleh juga menerbitkan berita dan berkongsi atau menyampaikannya kepada cerita orang lain dari sumber yang tidak diketahui dan tidak boleh dipercayai. Etika mengenai berita penerbitan dikompromi jika tidak diabaikan dalam kebanyakan kes dan diabaikan oleh banyak pihak. Sesungguhnya, memfitnah orang lain melalui media sosial menjadi norma.

Bagi orang yang sekular dan tidak beragama yang tidak mempunyai pemikiran atau pertimbangan apa-apa bentuk ganjaran dan hukuman di Akhirat untuk apa-apa perbuatan yang dilakukan di dunia ini, maka isu “dosa” yang dilakukan dalam kehidupan duniawi ini tidak akan timbul. Selain itu, mungkin ada dorongan yang kuat untuk menggunakan sepenuhnya apa yang disebut “kebebasan” untuk memfitnah musuhnya di semua kos melalui dunia maya. Sikap sedemikian, bagaimanapun, tidak sepatutnya berlaku bagi seorang lelaki yang saleh yang berpandangan jauh dan sering mencerminkan nasibnya dalam kehidupan akhirat untuk tindakan apa pun yang dilakukannya di dunia ini kerana banyak peringatan dari Tuhan dan para Nabi-Nya (semoga damai sejahtera kepada mereka) mengenai isu menyebarkan berita palsu dan memfitnah orang lain. Islam telah meletakkan semua prinsip dalam memimpin kehidupan yang damai dan harmoni di dunia ini, walaupun dalam menyebarkan berita atau “etika media”, walaupun internet bukanlah perkara hari lebih daripada 1,000 tahun yang lalu pada masa Nabi . Namun, prinsip dan etika sudah ada.

BACA:  Makan Kacang, Muka Jerawat? Mitos Atau Fakta

Allah Yang Mahakuasa telah jelas menyebutkan dalam Al-Quran, Bab 49 dari Surah al-Hujurat ayat 6: “Wahai orang-orang yang beriman! Sekiranya orang fasik datang kepada kamu dengan berita apa saja, ketahuilah kebenaran, supaya kamu tidak mendatangkan mudarat kepada manusia secara tidak sengaja, dan selepas itu menjadi penuh taubat kerana apa yang telah kamu lakukan “. Tanpa pergi ke butiran di latar belakang dan alasan di sebalik wahyu ayat tersebut, sudah cukup untuk mengatakan di sini bahawa kejadian itu adalah salah faham yang tulen dan jelas dari sebahagian sahabat Nabi dengan nama al-Walid ibn Uqbah pada reaksi keturunan klan Mustalaq, Al-Harith ibn Abi Darar yang dahulu telah tersilap menyangka akan membunuhnya.

Oleh itu, ayat ini akhirnya menjadi prinsip dan etika menyebarkan berita yang diletakkan oleh Allah untuk mengelakkan salah faham yang boleh mendatangkan mudarat kepada orang lain. Kesedihan dan penyesalan selepas itu tidak kira berapa besar kemungkinannya tidak dapat menghapuskan kecederaan yang disebabkan oleh tuduhan palsu walaupun ia mungkin tidak disengajakan. Oleh itu, berhati-hati harus selalu diambil ketika berurusan dengan informasi.

Dalam satu lagi tradisi Nabi yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, “cukuplah untuk seseorang dilabelkan sebagai” pembohong “jika ia menyampaikan semua yang dia dengar”. Ini menunjukkan bahawa pengesahan mengenai berita yang kita dengar adalah yang paling penting dan penting tanpa kompromi kecuali seseorang itu adalah pendusta atau bersedia dipanggil sedemikian. Mana-mana berita yang diterima tidak boleh dianggap sebagai kebenaran pada nilai muka sehingga ia disahkan dan disahkan melalui saluran lain yang bereputasi. Oleh itu, ia hanya perlu diambil sebagai maklumat mentah dan belum disahkan.

BACA:  Kisah Pengikut Nabi Yang Bertaubat, Lalu Allah Menurunkan Hujan Setelah Kemarau Yang Panjang

Oleh itu, dari perspektif penerima berita, dia mesti terlebih dahulu mengesahkan berita untuk memastikan kebenarannya dalam istilah-istilah sarjana Islam sebagai “tabayyun” (pengesahan), jika tidak, dia boleh dikategorikan sebagai “pembohong” . Walaupun dari sudut pandang “pencipta berita”, dia harus terlebih dahulu memastikan berita yang dihasilkannya adalah kebenaran dan tidak fitnah, jika tidak, dia dianggap sebagai “fitnah” dan hukuman kepada orang-orang yang memfitnah orang lain adalah teruk, dan dia akan menanggung beban dosa orang-orang yang mempercayai tuduhan-tuduhan palsu yang telah dibuatnya. Kes yang paling buruk ialah fitnah adalah dalam bentuk tuduhan yang akan merosakkan reputasi yang baik dan bermaruah seseorang, terutama wanita yang mulia, jenayah yang diketahui dalam Hukum Islam sebagai Qazf (Slandering). Allah berfirman di dalam Alquran dalam bab 24 ayat 4: “Mereka yang menuduh wanita yang terhormat dan tidak membawa empat saksi sebagai bukti [untuk tuduhan mereka], menimbulkan 80 jalur pada mereka, dan tidak pernah menerima kesaksian mereka di masa depan. Mereka sebenarnya adalah pelanggar. “Hukuman untuk jenayah seperti itu adalah 80 mata dan kesaksian mereka tidak akan diterima pada masa akan datang.

Oleh itu, marilah kita mengubah cara kita dalam menangani berita yang kita terima setiap saat dan kemudian, dari media utama atau media sosial, untuk mengesahkan kebenarannya terlebih dahulu sebelum mempercayai atau meneruskannya kepada orang lain; dan kedua, untuk tidak menghasilkan berita berdasarkan sekadar gosip dan keterangan tanpa bukti kukuh untuk menyokong atau menyokong mereka, kerana takut hukuman neraka di Akhirat tidak dapat dibayangkan teruk, walaupun seseorang mungkin melarikan diri dari pihak berkuasa yang relevan di dunia ini.

Loading...

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel