≡ Menu

Beza Imam Abu Hanifah Dan Kita Dalam Perbelanjaan Harian. Ini Baru Cara Yang Betul!


Suatu hari Imam Abu Hanifah didatangi perempuan yang membawa pakaian sutra. Perempuan ini berniat menjual kain mewah tersebut karena amat membutuhkan uang.

“Berapa harganya?” tanya Imam Abu Hanifah.

“Seratus dirham.”

“Tidak. Nilai barang ini lebih dari seratus dirham,” timpal Abuh Hanifah.

Menanggapi pernyataan Abu Hanifah, perempuan tersebut kaget. Biasanya seorang calon pembeli justru menawar dengan harga rendah, tetapi yang dilakukan Abu Hanifah justru sebaliknya.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Perempuan itu pun melipatgandakan harganya menjadi empat ratus dirham.

“Bagaimana kalau lebih mahal lagi?” tanya Abu Hanifah.

“Apakah engkau bergurau?” tanya perempuan tersebut tercengang.

“Datangkanlah seseorang untuk menaksir harganya,” jawab Abu Hanifah.

BACA:  "Aku Berimpi Roh Ayahmu Tenang Disana, Apa Yang Engkau Lakukan?" Hebatnya Amalan Pemuda Terhadap Ayahnya

Perempuan pembawa sutra tersebut lantas mendatangkan seorang laki-laki.

“Harga pakaian ini lima ratus dirham,” kata lelaki tersebut.

Imam Abu Hanifah lantas membayarnya dengan harga lima ratus dirham.

Abu Hanifah sangat memahami mengapa perempuan tersebut menjual sutera itu dengan harga murah. Tiada lain dan tiada bukan karena sedang sangat memerlukan wang.


Namun yang dilakukannya justeru tidak memanfaatkan keadaan tersebut. Ia ingin membeli sutera tersebut dengan harga yang sepatutnya.

Karena dengan demikian, ia sudah membantu mengurangi kesulitan perempuan tersebut.

Apa yang dilakukan Imam Abu Hanifah sangat berbeza dengan perilaku kita sehari-hari. Biasanya, dalam hal jual beli kita sangat menginginkan harga termurah untuk mendapatkan kualiti yang setinggi-tingginya.

Bukan hanya dalam hal itu, kita juga seringkali memilih untuk berbelanja di minimarket dan kedai tempatan, meskipun harga di minimarket itu hanya lebih murah  daripada di kedai tempatan.

BACA:  Buat Milo Tabur, Untung Dapat, Dosa Pun Dapat! Baca Lebih Lanjut

Dalam kes lain, kita juga sering menawar harga habis-habisan kepada penjual di pasar tradisional atau kaki lima. Tetapi kita sangat berani membayar harga selangit yang ditawarkan penjual di pasar membeli belah atau mall-mall atau di restoran-restoran mewah.

Apakah ada yang keliru dengan logik kita? Ataukah hati nurani kita sudah terlalu tumpul untuk hal itu?

Kisah Abu Hanifah di atas tertuang dalam kitab Mausû’atul Akhlâq waz Zuhdi war Raqâiq (juz i) karya Yasir ‘Abdur Rahman dalam sub-bab ar-Rahmah bil Muhtâjîn (berkasih sayang kepada orang-orang yang membutuhkan). []

Wallahu A’lam.

Sumber

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel