≡ Menu

Apakah Hukumnya Mengeteh Di Kedai Non-Muslim? Jangan Buat Kalau Tak Tahu


SEGELINTIR orang kadangkala tidak begitu kisah tentang soal minuman sehinggakan ada yang memesannya di gerai atau restoran bukan Islam.

“Alah, air saja pun. Mana ada guna benda-benda haram. Tak kisahlah hendak beli di kedai mana-mana sekalipun.”

Barangkali begitulah tanggapan individu berkenaan sehingga menyebabkan dia bertindak demikian.

Namun, apakah pandangan agama Islam tentang hal itu?

Sebagai umat Islam, mencari makanan dan barangan yang halal lagi baik adalah satu keutamaan dalam kehidupan kita seharian.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Tuntutan itu adalah wajib ke atas setiap Muslim sepertimana dinyatakan dalam sebuah hadis Rasulullah SAW.

Sabda baginda SAW: “Mencari yang halal itu adalah wajib bagi setiap orang Islam.” (Riwayat al-Tabarani)

Begitupun, bukan sahaja perihal makanan yang perlu dititik beratkan dari segi halal, tetapi juga pemilihan restoran juga kena diambil kira.

BACA:  Manfaatkan Halia Untuk Kekal Lansing Dan Cantik! Isteri Perlu Baca

Kita dikehendaki memilih kedai makan yang benar-benar dijamin halalnya, bersih, kemas dan ‘menyenangkan’ selera.

Ini kerana, kehalalan sesuatu makanan dan minuman itu ada kaitannya dengan sumber, cara pemprosesan, premis atau tempatnya.

Jika ia melibatkan haiwan yang harus dimakan, maka ia perlu dipastikan ia disembelih mengikut syarak.

Namun, dari segi halal atau haram suatu makanan itu, ia sebenarnya bergantung kepada sumber dan bahannya, cara pemprosesannya serta keadaan premisnya.

Misalnya, makanan dan minuman yang diproses menggunakan atau mengandungi bahan-bahan haram seperti lemak atau daging babi, anjing dan haiwan lain yang tidak disembelih mengikut syarak, darah, arak, najis, racun dan sebagainya, maka hukumnya adalah haram.

BACA:  Boleh Ke Makmum Baca Al Fatihah Ketika Imam Sedang Membacanya?

Seperkara lagi, usah memandang remeh tentang pengusaha restoran atau gerai berkenaan.

Ia begitu signifikan untuk memastikan bahawa pengusaha premis tempat yang kita makan itu ialah orang Islam.

Bukan itu sahaja, pastikan juga tukang masak dan pembantunya ialah Muslim dan penting juga mereka mempunyai sifat-sifat jujur, amanah dan takwa.

Berbalik kepada persoalan tentang makan dan minum di kedai orang bukan Islam, hukumnya adalah syubhah jika tidak menepati garis panduan yang ditetapkan syarak.

Sebaiknya, elakkan dan dan jauhkanlah diri daripada berbuat demikian bagi menjamin makanan, minuman serta barangan keperluan yang digunakan halal, suci dan selamat.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel