≡ Menu

“Bilalah Bidadariku Ini Berehat..” Sepatutnya Suami Pun Kena Belajar Hargai Isteri Macam Yang Ustaz Ebit Lew Ajar



Kalaulah suami faham betapa mencabarnya tugasan seorang mak-mak zaman sekarang, tentu mudah untuk memperoleh rumah tangga bahagia. Sungguh sungguh mencabar tugasan isteri. Dengan kerjaya lagi, urusan rumah tangga, itu belum anak-anak yang masih membesar dan aktif perlukan perhatian.

Suami yang baik takkan lepas tangan. Tapi dia sentiasa hargai pengorbanan isteri. Walau dalam apa cara sekalipun, penat lelah isteri akan turut dirasainya sama. Sebab dia tahu, walau cuba dia bayar dengan wang ringgit, nilainya takkan terbalas. Dan inilah pesanan Ustaz Ebit Lew yang terkesan di hati.

“Ciannya bidadariku ini. Bila pegang tangannya, rasa kepenatan dirinya. Bilalah bidadariku ini berehat. Terasa rindu sangat padanya. Ya Allah maafkanlah diriku ini. Sentuh tangannya sebak kerana inilah tangan yang tak pernah berehat. Inilah bidadariku..”

Saya bisik padanya, bidadari abang…

Nak tahu tak, abang tak pernah dapat balas pengorbanan sayang bidadari abang sampai bila-bila. Walau apapun yang abang cuba lakukan. Walau apapun abang beri. Walau apapun, apa-apa pun. Hati rasa sebak sangat. Sebab abang tahu hanya Allah yang mampu balas pengorbanan bidadari ini. Terima kasih Allah yang Maha Baik..

BACA:  8 Sumber Keberkatan! Perlu Baca dan Amalkan Insya'Allah

Saya pegang tangannya dan doa ya Allah berilah bidadariku sentiasa cantik menawan sihat muda dan bahagiakan hatinya..saya redha padaNya. Bahagiakanlah hatinya. Tenangkanlah hatinya. Tunaikan segala hajatnya kerana inilah bidadariku yang telah berkorban segalanya. Saya mohon ampun kekurangan diri saya dalam membimbing dan memberi masa untuknya.

Cian sayang.. berapa jam tidur hari ini? Bila masa sayang rehat? 24 jam penat bekerja tak berhenti. Penat jaga anak-anak? Ya Allah..anak menjerit menangis berlari melompat, minta itu ini. Sehari bersepah-sepah rumah. Anak tengah aktif semuanya..ya Allah tuhanku. Cian bidadari abang. Ya Allah, tak sempat makan sempurna. Tak sempat urus diri sendiri? Tak sempat nak rehat? Ya Allah tuhanku.. tapi bidadari abang tetap ukir senyuman lagi. Sedih rasa.

Kenapa Beri Bunga, Bukan Hari Lahir Pun
Abang kenapa bagi bunga pada sayang? Bukan hari lahir sayang pun…

Yer bidadari abang. Hari ini hari lahir anak ketiga kita Qadeejah. Tapi abang teringat abang menangis dalam bilik pembedahan. Hari itu abang saja tengok betul-betul setiap lapisan perut sayang yang sakit. Teringat masa tu rasa sakitnya sayang. Dah macam apa perut tu dibuka dan lain lain. Masih ingat darah, dan setiap lapisan. Jahitan setiap lapis.

BACA:  Wudhu' Dalam Keadaan Berbogel. Boleh Atau Tidak?

Lepas dengar bunyi tangisan qadeejah abang menangis masa azankannya. Ya Allah tuhanku. Sampai mati abang takkan dapat balas pengorbanan sayang. Demi cinta anugerah Allah ini abang cuma penat bekerja. Sayang dah bagi darah,nyawa,air mata segalanya. Sayang mati berkali-kali. Ini pun dah cukup buat sayang jadi ahli syurga. Ya Allah itulah kelebihan seorang wanita. Seperti para pejuang syuhada dulu-dulu. Macam mana lah abang nak kejar sayang..ya Allah.

Terima kaseh Allah anugerahkan bidadariku ini. Selamat hari lahir anakku Qadeejah sayang 10/4. Semoga jadi anak solehah buat umi. Hamba Allah yang takwa mukminah. Jadi daie Allah.

Terima kaseh ParamountCoffeeHouse yang memudahkan majlis tiba-tiba ini. Lari sana sini dari ceramah KDN tadi dan esok 3 hari 2malam Transformasi Pekerja dan Peribadi Unggul bersama Kementerian Pertanian di Besut.

Sumber/Foto : Ebit Lew

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel


error: Content is protected !!