≡ Menu

Apakah Hukum Menyedekahkan Surah Al-Mulk Kepada Keluarga Yang Telah Meninggal Dunia


Soalan

Assalamualaikum. Apakah hukumnya seorang anak membaca surah al-Mulk dan menyedekahkan pahalanya untuk kedua orang tua yang telah meninggal? Adakah arwah akan turut mendapat fadhilat-fadhilat surah al-Mulk?

Jawapan

Alhamdulillah, pujian dan syukur kepada Ilahi dengan pelbagai kurniaan dan anugerah yang tidak terhitung buat kita semua. Selawat dan salam ke atas Nabi SAW, keluarga, sahabat dan yang mengikut jejak langkahnya hingga hari kesudahan.

Berkenaan dengan persoalan di atas, memang surah al-Mulk mempunyai kelebihan apabila dibaca pada setiap malam. Ini berdasarkan hadis daripada Abu Hurairah R.A, Nabi SAW bersabda:

إِنَّ سُورَةً فِي الْقُرْآنِ ثَلاَثُونَ آيَةً شَفَعَتْ لِصَاحِبِهَا حَتَّى غُفِرَ لَهُ : تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ

Maksudnya: Sesungguhnya surah dalam al-Quran padanya 30 ayat, dapat memberi syafaat kepada seorang lelaki sehingga diampunkan. Ia adalah surah al-Mulk.

Riwayat Ibn Majah (3786)

Daripada Ibn Abbas R.Anhuma, beliau berkata, beberapa orang sahabat Nabi menggali tanah tanpa menyangka itu adalah kubur. Maka didapati padanya seorang lelaki yang membaca Surah al-Mulk hingga tamat. Lantas beliau menemui Nabi SAW lalu berkata:

يَا رَسُولَ اللهِ إِنِّي ضَرَبْتُ خِبَائِي عَلَى قَبْرٍ وَأَنَا لاَ أَحْسِبُ أَنَّهُ قَبْرٌ ، فَإِذَا فِيهِ إِنْسَانٌ يَقْرَأُ سُورَةَ تَبَارَكَ الْمُلْكِ حَتَّى خَتَمَهَا. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : هِيَ الْمَانِعَةُ ، هِيَ الْمُنْجِيَةُ ، تُنْجِيهِ مِنْ عَذَابِ القَبْرِ.

Maksudnya: Ya Rasulullah, sesungguhnya aku menggali tanah tanpa aku menyangka itu adalah kubur, dan aku dapati seorang lelaki membaca surah al-Mulk sehingga khatam. Maka jawab Baginda SAW, surah tersebut adalah penegah, penyelamat yang menyelamatkan tuannya daripada azab kubur.

Riwayat al-Tirmizi (2890)

Syeikh al-Mubarakfuri berkata: Maksud al-mani’ah (المانعة) adalah menegah dan menyelamatkan daripda azab kubur atau sebarang maksiat yang mewajibkan hukuman azab kubur. Sedangkan yang menyelamatkan pula boleh jadi sebagai penguat kepada ucapan mani’ah (المانعة) atau ia juga sebagai menafsirkan. Dengan sebab itu ucapan selepas itu Rasulullah SAW menyebut sebagai penyelamat daripada azab kubur. (Lihat Tuhfah al-Ahwazi, 8/200)

BACA:  Amalkan Zikir Ini Untuk Atasi Anak Degil

Berdasarkan perbahasan di atas, kelebihan untuk penyelamatan dari azab kubur adalah khusus kepada pembacanya. Walaupun begitu, berkenaan dengan pertanyaan saudara, kelebihan membaca al-Quran dan secara umumnya apabila diniatkan kepada si mati, maka kami lebih cenderung kepada pendapat yang menyatakan sampai pahala tersebut. Kami cadangkan agar disertai dengan doa kepada si mati yang mana ia sudah pasti akan diperolehi oleh si mati. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah SAW telah bersabda:

إِذَا مَاتَ الإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ : إِلاَّ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Maksudnya: “Apabila matinya seorang manusia, maka terputuslah pahala amalannya kecuali tiga perkara, iaitu: sedekah jariah, atau ilmu yang dimanfaatkan dengannya, atau anak yang soleh yang sentiasa mendoakannya.”

Riwayat Muslim (4310), Abu Daud (2882), al-Nasa’ie
(6445) dan al-Baihaqi dalam al-Sunan al-Kubra (12635)

Syeikh al-Mubarakfuri berkata: Dengan membaca Yasin daripada anak dan lainnya berdasarkan hadis, “Bacalah Yasin di kalangan orang mati daripada kamu”[1] beliau berkata, dan dengan doa daripada anak dan lainnya seperti hadis di atas (atau anak yang soleh berdoa untuknya) dan hadis ‘hendaklah kamu beristighfar kepada saudara kamu (Abi Salamah) dan mintalah supaya diberi thabat dan lain lagi daripada hadis dan semua yang dilakukan oleh anak untuk kedua ibubapanya dari amalan yang soleh kerana hadis ‘anak manusia adalah dari usahanya’. Ada yang berkata dikiaskan semua tempat ini yang menunjukkan datangnya dalil-dalil, maka dihubungkan kepada si mati setiap sesuatu yang dilakukan oleh orang lain. Inilah ringkasan daripada apa yang dikemukakan oleh al-Imam al-Syaukani dalam Nail al-Autar. (Lihat Tuhfah al-Ahwazi bi Syarh Jami’ al-Tirmizi, 3/276)

BACA:  Perbaiki Cara Solat! Inilah Kesilapan Dalam Solat Yang Wanita Tidak Sedari!

Jumhur ulama’ mazhab berpendapat bahawa do’a dapat memberi manfaat kepada si mati. Imam al-Nawawi berkata, ijma’ ulama’ berpendapat bahawa do’a ke atas si mati dapat memberi manfaat dan sampai pahala kepadanya. (Lihat al-Azkar, hlm. 150)

Firman Allah SWT:

وَالَّذِينَ جَاءُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ

Maksudnya: Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan Kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah Belas kasihan dan RahmatMu”.

(Surah al-Hasyr: 10)

Semoga orang tua kita atau arwah yang telah meninggal dunia tatkala kita berbakti kepada Tuhan dan melakukan ibadat maka mereka akan memperolehi pahala hasil didikan mereka kepada kita yang termasuk dalam anak dan zuriat yang soleh.

Kami akhiri dengan berdoa kepada mereka yang telah mendahului kita:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهم، وارْحمْهم ، وعافهم ، واعْفُ عنْهم ، وَأَكرِمْ نزُلَهم ، وَوسِّعْ مُدْخَلَهم واغْسِلْهم بِالماءِ والثَّلْجِ والْبرَدِ ، ونَقِّهم منَ الخَـطَايَا، كما نَقَّيْتَ الثَّوب الأبْيَضَ منَ الدَّنَس ، وَأَبْدِلْهم دارا خيراً مِنْ دَارِهم ، وَأَهْلاً خَيراً منْ أهْلِهم، وأدْخِلْهم الجنَّةَ.

Minat menulis artikel? Inilah peluang untuk anda. Hantar artikel anda di sini: www.islamituindah.info/hantar-artikel