Demi Masa, Sesungguhnya Manusia Itu Sentiasa Berada Dalam Kerugian

Kongsikan di

Surah al-Asr adalah sebuah surah yang cukup pendek dalam al-Quran.

Rasanya majoriti kita menghafal surah tersebut apatah lagi apabila kita selalu menutup sesuatu majlis dengan bacaan surah tersebut disamping tasbih kaffarah. Sejarah amalan tasbih kaffarah ini kerana Rasulullah saw. akan menyebut bacaan tersebut setiap kali habis sebarang majlis.

Surah al-Asr pula dibaca kerana ia adalah peringatan pendek yang mempunyai makna yang cukup besar pada manusia, khasnya umat Islam. 3 ayat pendek itu sebenarnya membawa pelbagai panduan untuk dipegang umat Islam dalam semua perihal dunia.

Berdasarkan ayat pertama, 'demi masa' dan kedua, 'sesungguhnya manusia sentiasa berada dalam kerugian' sudah menjelaskan bahawa tidak ada sebarang perbuatan ini yang akan membawakan hasil di dunia dan akhirat, tanpa seseorang itu beriman pada Allah swt.

Keimanan seseorang itu pula hanya akan datang jika seseorang itu mempunyai ilmu dan tanpa ilmu yang fardhu, seseorang itu tidak akan mampu menjaga malahan membentuk keimanannya. Atas hujah itulah setiap Muslim diwajibkan menuntut ilmu untuk membolehkan dirinya mampu menegakkan agama Islam.

Walaupun begitu, konsep 'berilmu' dalam Islam pula merangkumi skop yang lebih besar. Tidak cukup seseorang itu hanya sekadar 'berilmu' kerana itu juga akan mengekalkan dia di dalam golongan orang yang rugi. Jika kewajipan berilmu adalah tuntutan pertama keimanan, peringkat seterusnya pula adalah tuntutan amalan ilmunya.

Orang yang berilmu adalah orang yang bodoh jika dia tidak mengamalkan ilmunya kerana hanya dengan berilmu, tidak akan sempurna keimanan seseorang itu.

Tuntutan berikutnya supaya kita tidak tergolong dalam golongan yang rugi, adalah untuk menyebarkan ilmu yang kita ketahui dan yang telah kita amalkan, dengan berusaha untuk mengajak orang lain melaksanakan agama Allah dengan kaedah yang betul dengan sabar dan tekun.

Memecahkan mentaliti masyarakat yang sudah berpegang kepada sesuatu yang sudah jadi norma bukannya senang dan hendak menukar tabiat yang sudah menjadi adat, adalah sesuatu yang akan ditentang habis-habisan masyarakat kita.

Inilah tuntutan terakhir yang terkandung dalam surah al-Asr ini supaya setiap orang Muslim berdakwah membetulkan kekurangan-kekurangan masyarakat mereka dalam perihal ilmu, iman dan amal dengan sabar.

Berdakwah dengan bersabar adalah tuntutan terakhir yang melengkapkan setiap orang Muslim bagi mengelakkan mereka tergolongan dalam mereka yang berada dalam kerugian.

Panduan terakhir yang diberikan kepada kita dalam mengukur di mana kita berada, adalah melalui sebuah hadis Rasulullah saw. yang berbunyi;

'Dari Anas ra., dari Nabi s.a.w., sabdanya: "Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga ia suka saudaranya mendapat (kebaikan seperti) apa yang ia sendiri suka mendapatnya."

Maksudnya, apabila kita tidak lagi merasa iri hati malahan merasa gembira melihat orang lain mendapat sesuatu yang kita mahukan, seperti ilmu, harta, pangkat, wang ringgit dan apa saja kesenangan di dunia ini, itulah tandanya hati kita semakin bersih kesan daripada ilmu, iman dan dakwah yang dijalankan dengan sabar oleh kita.

Demi masa, sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh. Nak ada iman, mesti ada ilmu. Dah ada iman, wajib diamalkan ilmu. Apabila sudah tahu dan diamalkan, wajib pula disebarkan dengan sabar. Baharulah kita mendapat keberkatan hidup di dunia yang akan membawa kepada keberkatan di akhirat.

Itulah serba sedikit maksud surah al-Asr yang pendek tetapi sangat mendalam makna tersiratnya yang kerap dijadikan peringatan kepada kita, supaya tidak lalai dan mengalami rugi sepanjang usia.

Semua yang baik datang dari Allah swt. dan semua yang buruk datang dari kita sendiri.

Sumber: http://iluminasi.com
loading...

0 Response to "Demi Masa, Sesungguhnya Manusia Itu Sentiasa Berada Dalam Kerugian"

Post a Comment